Dinkes Bengkulu: Tidak ada vaksin terancam kedaluwarsa

Bengkulu, jurnalisbengkulu.com- Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Bengkulu memastikan seluruh vaksin Sinovac yang dikirim tahap pertama oleh Kementerian Kesehatan ke wilayah itu saat ini sudah digunakan sehingga tidak ada yang terancam kedaluwarsa.

“Semuanya sudah kita selesaikan, jadi sebelum kedaluwarsa sudah kita gunakan secepatnya sehingga tidak ada vaksin yang akan kedaluwarsa dalam waktu dekat ini,” kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bengkulu, Herwan Antoni saat meninjau vaksinasi lansia di Rejang Lebong, Rabu.

Dia mengatakan, vaksinasi massal di Provinsi Bengkulu masih menggunakan vaksin Sinovac yang dikirim pemerintah pusat dalam beberapa tahapan, di mana vaksinasi ini diberikan kepada masyarakat umum, lansia, pejabat publik dan profesi rentan terpapar.

Sedangkan untuk penggunaan vaksin lainnya, kata dia, berdasarkan petunjuk penggunaan vaksin oleh Kementerian Kesehatan terdapat enam jenis vaksin yang bisa digunakan di Tanah Air salah satunya ialah vaksin Sinovac, kemudian ada juga AstraZeneca dan vaksin lain.

Sejauh ini proses vaksinasi di Provinsi Bengkulu, baru bisa menjangkau 24 persen dari jumlah sasaran penduduk Bengkulu karena pengadaannya dilakukan secara bertahap selama setahun dan ditargetkan pada Juli 2021 nanti vaksinasinya bisa mencapai 80 persen.

“Karena jumlah vaksinnya masih terbatas maka baru diberikan kepada tenaga kesehatan, pejabat publik, kelompok pelayanan publik, kelompok masyarakat berisiko, lansia dan nantinya juga akan diberikan kepada para penyandang disabilitas,” terangnya.

Sementara itu, Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah saat meninjau vaksinasi terhadap lansia di Puskesmas Curup mengharapkan kalangan masyarakat Bengkulu agar mengikuti program vaksinasi massal yang diberikan pemerintah secara gratis tersebut sehingga bisa meminimalisir kemungkinan terpapar COVID-19.

“Kita memastikan bahwa penyelenggaraannya berjalan dengan baik dan memenuhi standar-standar yang telah diatur pemerintah,” kata dia.

Selain meninjau vaksinasi terhadap lansia, kedatangan Gubernur Bengkulu ke daerah itu juga dalam rangka menyerahkan Kartu Indonesia Sehat (KIS) yang dikemas dalam bentuk Bengkulu Sejahtera yang berfungsi untuk pelayanan kesehatan, kemudian meninjau pembagian Sembako dan e-BRIlink serta memimpin Rakor Bansos Provinsi 2021 di Rumdin Bupati Rejang Lebong. (ADV)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here